ADVERTISEMENT
ADVERTISEMENT

Saksi Sebut Uang Pemerasan di Bea-Cukai Soetta Dibagi-bagi Pejabat

Pekanbaru, Rambaberita  | Saksi auditor Inspektorat Jenderal Kementerian Keuangan Valentinus Rudy Hartono mengatakan uang hasil pemerasan ke perusahaan jasa titipan dibagi-bagikan ke pejabat di Bea-Cukai Soekarno-Hatta. Salah satu terdakwa, Vincentius Istiko Murtiadji, berperan sebagai kurir yang mengambil uang dari perusahaan salah satunya PT Sinergi Karya Kharisma (SKK).

Valentinus mengatakan terdakwa Istiko mengambil uang dari PT SKK atas kesadaran sendiri. Terdakwa mengakui ini setelah dilakukan audit investigasi dan pemeriksaan oleh tim Irjen Kemenkeu.

“Saya menanyakan yang kecil memang uang dia, uang kurir, jadi setiap kali mengambil dapat Rp 10-15 juta,” kata saksi Valentinus di Pengadilan Tipikor Serang, Jalan Serang-Pandeglang, Senin (18/4/2022).

Saksi juga menyebut bahwa uang hasil pemerasan diberikan ke beberapa pejabat setingkat kepala seksi (kasi). Saksi menyebut beberapa nama, ada Husni Mawardi yang menerima uang sebanyak 5 kali dengan nilai Rp 100 juta sampai Rp 150 juta, ke Muhidin dan Arif Adrian.

“Uang mengalir kepada Husni Mawardi, Arif Adrian dan Muhidin, jadi setiap menerima uang dibagi. Husni menerima uang dari Istiko Rp 100 juta sampai 150 juta sebanyak lima kali, kepada Arif Adrian Rp 10 juta, setiap menerima uang dibagi 3 bagian,” ujarnya saat ditanya majelis hakim.

Berdasarkan hasil pemeriksaan Irjen, uang itu juga diserahkan ke mereka terkait jabatan di Bea-Cukai. Khususnya terkait kepengurusan importasi barang di Bandara Soetta.

Saksi juga menyebut bahwa terdakwa Qurnia Ahmad Bukhari sebagai atasan Istiko mengetahui uang dari hasil pemerasan itu. Termasuk uang Rp 1,170 miliar yang ada di mobil terdakwa Istiko saat dilakukan pemeriksaan Irjen.

“Kurnia mengetahui adanya uang itu, belum (menerima) tapi mengetahui adanya uang itu,” ujarnya.

“Tiga orang diberhentikan dengan hormat, karena ranah kami disiplin, dua orang dipindahkan disamping itu diturunkan jabatannya,” ujar saksi Nur Ahmad.

***red/ detik.com

DomaiNesia
DomaiNesia

TERPOPULER

Terbaru

ADVERTISEMENT

Media Network

%d blogger menyukai ini: